8 Cara Merawat Penderita Tuberkulosis (TBC) di Rumah

Penyakit Umum June 8, 2024 Penulis : Mirna S
8 Cara Merawat Penderita Tuberkulosis (TBC) di Rumah

Merawat penderita tuberkulosis (TBC) di rumah memerlukan perhatian dan langkah-langkah khusus untuk mencegah penyebaran penyakit, serta memberikan dukungan optimal bagi pasien. Penularan TBC dapat terjadi dengan mudah melalui udara, terutama jika pasien sering berinteraksi dengan banyak orang.

Oleh karena itu, penting untuk mengisolasi pasien di ruangan khusus dengan ventilasi yang baik. Selain tindakan pencegahan penularan, pasien juga membutuhkan dukungan emosional dan bantuan dalam menjalani pengobatan secara rutin.

Bagaimana cara memastikan perawatan yang tepat bagi penderita TBC di rumah? Simak panduan lengkapnya berikut ini.

Apa itu Isolasi Rumah pada Penderita TBC?

Isolasi rumah adalah tindakan di mana penderita TBC harus tetap tinggal di rumah dan menghindari tempat umum untuk mencegah penyebaran infeksi. Ini dilakukan ketika pasien tidak memerlukan perawatan di rumah sakit, tetapi tetap dapat menularkan TBC. Dengan menjalani isolasi rumah, pasien membantu mengurangi risiko penularan penyakit, karena mereka membatasi kontak dengan orang lain.

Berapa Lama Penderita TBC Harus Menjalani Isolasi di Rumah?

Penderita TBC perlu menjalani isolasi di rumah setidaknya selama dua minggu, namun durasinya bisa lebih lama. Dokter atau perawat akan memberi tahu kapan isolasi bisa dihentikan berdasarkan hasil tes dahak. Dengan pengobatan yang teratur, kondisi pasien akan membaik, dan isolasi bisa dihentikan setelah hasil tes dahak menunjukkan tidak ada lagi risiko penularan.

Baca Artikel Selanjutnya: 5 Gejala TBC Paru Aktif yang Harus Anda Waspadai

Tips Merawat Penderita TBC di Rumah

Tuberkulosis (TBC) merupakan penyakit infeksi pada paru-paru yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis. WHO merekomendasikan pengobatan intensif untuk pengidap TBC. Berikut adalah beberapa tips untuk merawat penderita TBC di rumah, antara lain:

1. Sediakan Ruangan Khusus untuk Pasien TBC

Kamar isolasi khusus diperlukan untuk meminimalkan risiko penularan TBC kepada anggota keluarga lainnya. Meskipun tidak harus mengasingkan pasien sepenuhnya, pembatasan kontak langsung membantu mencegah penularan. Pemahaman yang jelas tentang pentingnya ruangan khusus bagi penderita TBC, akan membantu anggota keluarga mengikuti langkah pencegahan yang diperlukan.

2. Selalu Gunakan Masker

Penggunaan masker adalah salah satu langkah utama dalam mencegah penularan TBC. Masker tidak hanya dikenakan oleh mereka yang merawat pasien, tetapi juga oleh pengunjung yang ingin bertemu dengan pasien. Ini mengurangi risiko penularan bakteri penyebab TBC melalui udara, yang dapat terjadi dengan sangat cepat.

3. Mengingatkan Pasien untuk Minum Obat

Konsistensi dalam minum obat TBC sangat penting untuk efektivitas pengobatan. Mengingatkan pasien secara rutin untuk minum obat sesuai jadwal, membantu mencegah resistensi obat yang bisa muncul jika obat tidak dikonsumsi dengan benar. Dukungan dalam hal ini, seperti menjadi pengawas minum obat, dapat memastikan pasien tidak melewati dosis yang telah ditetapkan oleh dokter.

4. Berikan Dukungan Emosional selama Pengobatan

Proses penyembuhan TBC bisa menimbulkan stres dan kecemasan bagi pasien. Dukungan emosional dari anggota keluarga, seperti mendengarkan keluhan dan kesedihan pasien dengan sabar, dapat membantu mengurangi beban emosional yang dirasakan. Hal ini juga dapat memotivasi pasien TBC untuk tetap konsisten dalam menjalani pengobatan.

5. Pastikan Pasien Konsumsi Makanan Bergizi

Makanan bergizi merupakan bagian penting dalam mendukung sistem kekebalan tubuh pasien TBC. Nutrisi yang cukup membantu tubuh untuk melawan infeksi dan mempercepat proses penyembuhan. Pastikan makanan yang diberikan mengandung protein, vitamin, dan mineral yang cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh selama proses penyembuhan.

6. Berikan Pasien Air Putih yang Cukup

Konsumsi air yang cukup membantu menjaga keseimbangan cairan tubuh dan memfasilitasi proses detoksifikasi. Pasien TBC dianjurkan untuk minum minimal 2 liter air setiap hari agar tubuhnya tetap terhidrasi dengan baik. Ini juga membantu dalam mengurangi efek samping obat dan mempercepat pemulihan.

7. Kelola Sampah dengan Tepat

Sampah bekas pasien, terutama yang berpotensi mengandung bakteri TBC, harus dikelola dengan hati-hati. Memisahkan sampah pasien dari sampah rumah tangga lainnya, dan membuangnya ke tempat sampah yang sesuai, dapat mencegah penularan penyakit kepada anggota keluarga yang lain.

8. Evaluasi Terus Kondisi Pasien TBC

Pemantauan terhadap kondisi pasien TBC penting untuk mendeteksi gejala tambahan atau perburukan penyakit. Jika ada tanda-tanda perburukan, seperti peningkatan gejala atau tidak adanya perbaikan, segera konsultasikan dengan dokter untuk evaluasi lebih lanjut. Ini membantu mengambil langkah yang tepat untuk mengatasi perubahan kondisi pasien TBC, dan memastikan proses penyembuhan berjalan dengan baik.

Kesimpulan

Dalam merawat penderita TBC di rumah, peran anggota keluarga sangatlah penting, karena penderita TBC membutuhkan pengobatan intensif dan dukungan yang menyeluruh. Tips merawat penderita TBC di rumah, seperti menyediakan ruangan isolasi khusus, menggunakan masker, mengingatkan pasien untuk minum obat.

Selain itu, anggota keluarga juga dapat memberikan dukungan emosional, memastikan asupan makanan yang bergizi, dan memberikan cairan yang cukup (minimal 2 liter air setiap hari), merupakan hal-hal yang sangat diperlukan bagi pasien TBC selama proses penyembuhan.

Untuk mencegah penyebaran infeksi, orang dengan TBC aktif disarankan untuk tetap berada di rumah. Jika memerlukan perawatan medis ringan, Anda bisa menggunakan layanan Homecare Dokter yang memungkinkan Anda memanggil dokter langsung ke rumah.

Namun, untuk perawatan yang lebih serius, pergilah ke rumah sakit agar dokter dapat memberikan penanganan medis yang tepat sesuai dengan kondisi Anda. Jangan ragu untuk menghubungi kami, jika Anda memerlukan bantuan atau informasi lebih lanjut mengenai penanganan TBC.

Baca Artikel Selanjutnya: Faktor Risiko Tuberkulosis (TBC) yang Perlu Anda Ketahui

 

 

Yuk, segera hubungi kami disini: Layanan Dokter ke Rumah.

Sudah ditinjau oleh: dr. Hadi Purnomo - Kepala Dokter Klinik Kirana

Baca proses editorial Klinik Kirana disini: Proses Editorial

  • Alodokter. Bagaimana perawatan yang tepat untuk penderita tbc di rumah? Diakses pada 30/05/2024, dari https://www.alodokter.com/komunitas/topic/bagaimana-perawatan-yang-tepat-untuk-penderita-tbc-di-rumah-
  • Cambridge University Hospitals. Home isolation for TB. Diakses pada 30/05/2024, dari https://www.cuh.nhs.uk/patient-information/home-isolation-for-tb/
  • Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Tuberculosis Infection Control. Diakses pada 30/05/2024, dari https://www.cdc.gov/tb-healthcare-settings/hcp/infection-control/
  • Healthline. A Guide to Tuberculosis Isolation Precautions. Diakses pada 30/05/2024, dari https://www.healthline.com/health/tuberculosis-isolation-precautions
  • Health Link BC. Home Isolation for Tuberculosis (TB). Diakses pada 30/05/2024, dari https://www.healthlinkbc.ca/healthlinkbc-files/home-isolation-tuberculosis-tb
  • International Union Against Tuberculosis and Lung Disease. Best Practice for The Care of Patients with Tuberculosis: A Guide for Low-Income Countries. Diakses pada 30/05/2024, dari https://www.cetl.org.uk/learning/tb/documents/best_practice_guide_en.pdf
Artikel Terkait
Artikel Terbaru