10 Penyebab dan Gejala Batuk Berdarah yang Umum Terjadi

Penyakit Umum January 8, 2024 Penulis : Mirna S
10 Penyebab dan Gejala Batuk Berdarah yang Umum Terjadi

Batuk berdarah, atau hemoptisis, adalah kondisi yang sering dialami dan dapat menjadi tanda dari berbagai masalah kesehatan. Ketika seseorang mengalami batuk atau mengeluarkan darah atau lendir berdarah dari saluran pernapasan bagian bawah, seperti paru-paru dan tenggorokan, hal tersebut dapat menimbulkan kekhawatiran serius.

Gejala ini muncul dengan ciri khas darah yang berbuih atau berbusa, dicampur dengan lendir atau ludah, memiliki warna merah muda atau merah, dan biasanya dalam jumlah kecil. Dalam artikel ini, kami akan membahas lebih lanjut penyebab batuk berdarah dan gejalanya, serta kapan sebaiknya Anda perlu pergi ke dokter jika mengalami batuk berdarah.

Apakah Berbahaya jika Batuk Keluar Darah?

Batuk disertai keluarnya darah dapat menjadi tanda yang perlu mendapat perhatian serius, tergantung pada penyebab dan sejauh mana kehilangan darah yang terjadi. Sebagian besar kasus batuk darah bukanlah masalah serius dan dapat diatasi dengan pengobatan yang tepat.

Batuk darah sering menjadi gejala utama dari 10–15% semua penyakit paru-paru, dengan penyebab utama di Indonesia termasuk pneumonia, kanker paru-paru, tuberkulosis, dan bronkitis. Kehilangan darah yang berlebihan dalam waktu singkat dapat membahayakan nyawa dan memerlukan perhatian medis segera. 

Terdapat dua jenis batuk darah, yaitu batuk darah non-masif (kurang dari 200 mL per hari) dan batuk darah masif (minimal 200 mL per hari). Batuk darah masif memiliki risiko kematian yang tinggi, karena lendir atau dahak berdarah dapat menyumbat saluran napas, menyebabkan gangguan pernapasan serius. 

Penting diingat bahwa hanya penyedia layanan kesehatan yang dapat menentukan seberapa serius kondisi tersebut. Jika Anda mengalami batuk darah dalam jumlah besar atau kondisi tidak membaik, segera konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan evaluasi menyeluruh dan penanganan lebih lanjut.

10 Penyebab dan Gejala Anda Mengalami Batuk Berdarah

Mengalami batuk berdarah bisa menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan dan  mengganggu aktivitas sehari-hari. Berikut adalah beberapa penyebab dan gejala Anda dapat mengalami batuk berdarah, antara lain:

1. Infeksi Paru-paru (Pneumonia)

Infeksi paru-paru atau pneumonia merupakan kondisi yang menyebabkan peradangan pada kantong udara di salah satu atau kedua paru-paru. Kantong udara tersebut dapat terisi cairan atau nanah (bahan bernanah), menyebabkan batuk berdahak, batuk berdarah, demam, menggigil, dan kesulitan bernapas.

Tingkat keparahan pneumonia dapat berkisar dari ringan hingga mengancam jiwa. Kondisi ini paling serius terjadi pada bayi dan anak kecil, orang yang berusia di atas 65 tahun, dan orang dengan masalah kesehatan atau sistem kekebalan tubuh lemah.

  • Penyebab Infeksi Paru-paru (Pneumonia)

    Pneumonia terjadi ketika kuman masuk ke dalam paru-paru dan menyebabkan infeksi. Sistem kekebalan tubuh yang bereaksi untuk membersihkan infeksi dapat menyebabkan peradangan pada kantong udara paru-paru (alveoli). Berbagai jenis organisme, termasuk bakteri, virus, dan jamur, dapat menjadi penyebab pneumonia. Bakteri paling umum yang menyebabkan pneumonia adalah Streptococcus pneumoniae. Bakteri penyebab lainnya seperti Mycoplasma pneumoniae, Haemophilus influenzae, atau Legionella pneumophila.

    Pneumonia juga dapat disebabkan oleh infeksi virus, seperti influenza (flu), rhinovirus (pilek biasa), campak, cacar air (virus varicella-zoster), infeksi adenovirus, infeksi virus corona, dan infeksi SARS-CoV-2 (virus penyebab COVID-19).

    Selain itu, jamur dari tanah atau kotoran burung juga dapat menjadi penyebab pneumonia, terutama pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah. Contoh jamur yang dapat menyebabkan pneumonia seperti Pneumocystis jirovecii, Cryptococcus species, atau Histoplasmosis species.

  • Gejala Infeksi Paru-paru (Pneumonia)

    Tanda dan gejala pneumonia bervariasi dari ringan hingga parah, tergantung pada faktor seperti jenis kuman yang menyebabkan infeksi, usia, dan kesehatan secara menyeluruh. Gejala ringan sering kali mirip dengan gejala pilek atau flu, tetapi gejalanya berlangsung lebih lama. Tanda dan gejala pneumonia dapat mencakup:

    • Nyeri dada saat bernapas atau batuk.
    • Kebingungan atau perubahan kesadaran mental (pada orang dewasa berusia di atas 65 tahun).
    • Batuk, yang mungkin menghasilkan dahak.
    • Kelelahan.
    • Demam, berkeringat dan menggigil.
    • Suhu tubuh lebih rendah dari normal (pada orang dewasa di atas 65 tahun dan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah).
    • Mual, muntah, atau diare dan Sesak napas.

Bayi dan anak-anak mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi, atau mereka mungkin muntah, demam dan batuk, tampak gelisah atau lelah tanpa energi, atau mengalami kesulitan bernapas dan kesulitan makan.

2. Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK)

Penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) adalah penyakit peradangan paru kronis yang menyebabkan terhambatnya aliran udara dari paru-paru. Orang yang menderita PPOK memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung, kanker paru-paru, dan berbagai kondisi kesehatan lainnya.

Bronkitis kronis dan Emfisema adalah dua kondisi paling umum yang berkontribusi terhadap PPOK. Kedua kondisi ini biasanya terjadi bersamaan dan tingkat keparahannya dapat bervariasi pada setiap orang yang menderita PPOK.

  • Penyebab Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK)

    Kebanyakan penderita PPOK berusia minimal 40 tahun dan setidaknya memiliki riwayat merokok. Semakin lama dan semakin banyak produk tembakau yang Anda hisap, semakin tinggi pula risiko Anda terkena PPOK. Selain asap rokok, asap cerutu, asap pipa, dan perokok pasif juga dapat menyebabkan PPOK. Risiko Anda terkena PPOK semakin tinggi jika Anda menderita asma dan merokok.

  • Gejala Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK)

    Gejala PPOK sering kali tidak muncul sampai kerusakan paru-paru yang signifikan terjadi, dan biasanya memburuk seiring berjalannya waktu, terutama jika paparan asap rokok terus berlanjut. Tanda dan gejala PPOK meliputi:

    • Sesak napas, terutama selama aktivitas fisik.
    • Mengi (napas berbunyi)
    • Rasa tertekan di dada.
    • Batuk kronis yang dapat menghasilkan dahak (lendir) berwarna bening, putih, kuning, atau kehijauan.
    • Infeksi pernapasan yang sering terjadi.
    • Kekurangan energi.
    • Penurunan berat badan yang tidak disengaja (pada tahap lanjut).
    • Pembengkakan di pergelangan kaki, kaki, atau tungkai.

Penderita PPOK juga cenderung mengalami episode eksaserbasi, dimana gejalanya menjadi lebih buruk daripada variasi sehari-hari biasanya dan bertahan setidaknya selama beberapa hari.

3. Kanker Paru-paru

Kanker paru-paru adalah jenis kanker yang bermula di paru-paru dan dapat menyebar ke area tubuh lainnya. Paru-paru adalah dua organ berongga di dada yang berfungsi mengambil oksigen saat Anda menghirup napas dan melepaskan karbon dioksida saat Anda menghembuskan napas. Kanker paru-paru menjadi penyebab utama kematian akibat kanker di seluruh dunia.

  • Penyebab Kanker Paru-paru

    Merokok adalah penyebab utama sebagian besar kasus kanker paru-paru, baik pada perokok maupun pada orang yang terpapar asap rokok secara pasif. Meskipun demikian, kanker paru-paru juga dapat terjadi pada orang yang tidak pernah merokok dan tidak terpapar asap rokok dalam waktu lama. Pada kasus ini, mungkin tidak ada penyebab jelas dari kanker paru-paru.

  • Gejala Kanker Paru-paru

    Kanker paru-paru biasanya tidak menunjukkan tanda dan gejala pada tahap awalnya. Tanda dan gejala kanker paru-paru biasanya muncul ketika penyakit sudah dalam tahap lanjut. Tanda dan gejala kanker paru-paru dapat meliputi:

    • Batuk baru yang tidak kunjung sembuh.
    • Batuk berdarah, bahkan dalam jumlah kecil.
    • Sesak napas.
    • Nyeri dada.
    • Suara serak.
    • Kehilangan berat badan tanpa berusaha.
    • Nyeri tulang.
    • Sakit kepala.

4. Trauma pada Dada

Trauma pada dada merujuk pada cedera atau tekanan fisik yang dialami oleh bagian dada, yang mencakup tulang rusuk, otot-otot dada, dan organ-organ di dalamnya. Trauma dada dapat menjadi penyebab serius batuk berdarah, tergantung pada tingkat keparahannya.

  • Penyebab Trauma pada Dada

    Penyebab trauma pada dada bervariasi dan dapat melibatkan berbagai kejadian, termasuk:

    • Kecelakaan kendaraan: Tabrakan mobil atau kecelakaan sepeda motor dapat menyebabkan trauma dada akibat benturan keras.
    • Kecelakaan olahraga: Terutama pada olahraga kontak atau olahraga dengan risiko tinggi, seperti sepak bola, gulat, atau tinju.
    • Kecelakaan kerja: Pekerja yang terlibat dalam kecelakaan di tempat kerja, terutama di sektor konstruksi atau industri berat, dapat mengalami trauma dada.
    • Kekerasan fisik: Pukulan atau benturan keras pada dada akibat kekerasan fisik dapat menyebabkan trauma serius.

  • Gejala Trauma pada Dada

    Gejala trauma pada dada dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan cedera, namun beberapa gejala umum termasuk:

    • Nyeri pada dada: Rasa sakit atau ketidaknyamanan di area dada.
    • Sesak napas: Kesulitan bernapas atau rasa sesak napas.
    • Batuk berdarah: Trauma serius pada dada dapat menyebabkan batuk berdarah karena cedera pada paru-paru atau saluran pernapasan.
    • Patah tulang rusuk: Jika trauma menyebabkan patah tulang rusuk, gejala dapat mencakup nyeri yang lebih intens saat bernapas atau bergerak.
    • Biru pada kulit: Perubahan warna pada kulit di area dada, mungkin disertai dengan memar atau bengkak.

5. Embolisme Paru

Embolisme paru adalah penggumpalan darah yang menghambat dan menghentikan aliran darah ke arteri di paru-paru. Dalam banyak kasus, gumpalan darah umumnya bermula di vena kaki dalam dan kemudian berpindah ke paru-paru. 

Jarang terjadi, gumpalan darah terbentuk di vena di bagian tubuh lain. Ketika gumpalan darah terbentuk pada satu atau lebih vena dalam di tubuh, kondisi ini disebut deep vein thrombosis (DVT) atau trombosis vena dalam.

  • Penyebab Embolisme Paru

    Embolisme paru terjadi ketika gumpalan material, umumnya gumpalan darah, tersangkut di arteri paru-paru, sehingga menghambat aliran darah. Gumpalan darah umumnya berasal dari vena dalam kaki, suatu kondisi yang dikenal sebagai trombosis vena dalam. Dalam banyak kasus, beberapa gumpalan darah yang terlibat. Bagian paru-paru yang dilayani oleh setiap arteri yang tersumbat tidak mendapatkan pasokan darah dan mungkin mati. Ini dikenal sebagai infark paru, yang membuat paru-paru sulit menyediakan oksigen ke seluruh bagian tubuh lainnya.

    Terkadang, penyumbatan pada pembuluh darah disebabkan oleh zat selain gumpalan darah, seperti lemak dari tulang panjang yang patah, bagian dari tumor, dan gelembung udara.

  • Gejala Embolisme Paru

    Gejala embolisme paru dapat bervariasi, tergantung pada seberapa banyak paru-paru Anda terkena, ukuran gumpalan, dan apakah Anda menderita penyakit paru-paru atau jantung. Gejala umum embolisme paru meliputi:

    • Sesak napas: Gejala ini biasanya muncul secara tiba-tiba. Kesulitan bernapas terjadi bahkan saat istirahat dan memburuk dengan aktivitas fisik.
    • Nyeri dada: Anda mungkin merasa seperti sedang mengalami serangan jantung. Nyeri tersebut sering kali tajam dan terasa saat Anda menarik napas secara dalam-dalam. Nyeri tersebut dapat membuat Anda tidak bisa menarik napas dalam-dalam. Anda juga mungkin merasakannya saat Anda batuk atau membungkuk.
    • Pingsan: Anda mungkin pingsan jika detak jantung atau tekanan darah Anda turun secara tiba-tiba, ini disebut sinkop.

Tanda dan gejala lain yang dapat terjadi dengan embolisme paru meliputi:

  • Batuk yang mungkin disertai darah atau dahak berdarah.

  • Detak jantung cepat atau tidak teratur.

  • Sakit kepala ringan atau pusing.

  • Keringat berlebihan.

  • Demam.

  • Nyeri atau pembengkakan kaki, biasanya terjadi di bagian belakang betis.

  • Kulit yang lembap atau berubah warna, yang disebut sianosis.

6. Aneurisma Arteri Bronkial

Aneurisma arteri bronkial adalah kondisi medis yang menyebabkan pelebaran atau pembengkakan abnormal pada dinding arteri bronkial. Arteri bronkial merupakan pembuluh darah yang memberikan pasokan darah ke paru-paru.

Penyebab Aneurisma Arteri Bronkial merupakan penyakit yang sangat jarang terjadi, ditemukan pada kurang dari 1% dari semua kasus arteriografi bronkial yang selektif. Meskipun penyebab pasti kondisi ini belum sepenuhnya diketahui, namun sering kali terkait dengan beberapa faktor seperti:

  • Bronkiektasis.

  • Peradangan bronkopulmoner kronis.

  • Trauma.

  • Infeksi.

  • Kelainan vaskular, seperti penyakit Rendu-Osler-Weber dan Behcet.

Gejala Aneurisma Arteri Bronkial: Aneurisma arteri bronkial mungkin bersifat asimtomatik (tidak menunjukkan gejala). Namun, ketika pecah, gejala seperti nyeri dada, nyeri punggung, nyeri ulu hati, hemoptisis (batuk berdarah), hemotoraks (penumpukan darah di dalam rongga paru-paru), dan hematoma mediastinum (adanya darah di dalam mediastinum). Selain itu, gejala non-spesifik juga dapat terjadi, menyebabkan syok hemoragik.

7. Vaskulitis

Vaskulitis melibatkan peradangan pada pembuluh darah, yang dapat menyebabkan penebalan dinding pembuluh darah. Penebalan ini mengurangi lebar saluran melalui pembuluh darah, yang jika terjadi aliran darah terhambat, dapat menyebabkan kerusakan pada organ dan jaringan.

Vaskulitis dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti pewarisan genetik, sistem kekebalan tubuh yang menyerang sel-sel pembuluh darah secara tidak sengaja, kemungkinan pemicu reaksi sistem kekebalan tubuh ini meliputi:

  • Infeksi, seperti hepatitis B dan hepatitis C.

  • Kanker darah.

  • Penyakit sistem kekebalan tubuh, seperti artritis reumatoid, lupus, dan skleroderma.

  • Reaksi terhadap obat-obatan tertentu.

Gejala Vaskulitis umum vaskulitis meliputi:

  • Demam.

  • Sakit kepala.

  • Kelelahan.

  • Penurunan berat badan.

  • Sakit dan nyeri umum.

Tanda dan gejala lainnya terkait dengan bagian tubuh yang terkena, termasuk:

  • Sistem pencernaan: Jika perut atau usus Anda terpengaruh, Anda mungkin mengalami nyeri setelah makan. Tukak dan perforasi mungkin terjadi dan dapat menyebabkan darah dalam tinja.

  • Telinga: Pusing, berdengung di telinga, dan gangguan pendengaran tiba-tiba mungkin terjadi.

  • Mata: Vaskulitis dapat membuat mata Anda terlihat merah dan gatal atau terbakar. Giant cell arteritis dapat menyebabkan penglihatan ganda dan kebutaan sementara atau permanen pada salah satu atau kedua mata, hal ini terkadang menjadi tanda pertama vaskulitis.

  • Tangan atau kaki: Beberapa jenis vaskulitis dapat menyebabkan mati rasa atau kelemahan di tangan atau kaki. Telapak tangan dan telapak kaki mungkin membengkak atau mengeras.

  • Paru-paru: Anda mungkin mengalami sesak napas atau bahkan batuk berdarah jika vaskulitis memengaruhi paru-paru Anda.

  • Kulit: Perdarahan di bawah kulit dapat muncul sebagai bintik merah. Vaskulitis juga dapat menyebabkan benjolan atau luka terbuka pada kulit Anda.

8. Tuberkulosis (TBC)

Tuberkulosis (TBC) adalah penyakit menular yang pada umumnya menyerang paru-paru. Menurut WHO, 1,5 juta orang meninggal akibat penyakit ini pada tahun 2020. TBC juga menjadi penyebab kematian utama yang ke-13 secara global, dan saat ini merupakan penyebab kematian menular terbesar kedua setelah COVID-19.

Penyebab Tuberkulosis (TBC)

Tuberkulosis (TBC) disebabkan oleh bakteri yang bernama Mycobacterium tuberculosis. Orang dengan penyakit TBC aktif di paru-paru atau kotak suara dapat menyebarkan penyakit ini. Mereka melepaskan tetesan kecil yang membawa bakteri melalui udara. Hal ini dapat terjadi saat berbicara, bernyanyi, tertawa, batuk, atau bersin. Seseorang bisa terinfeksi TBC setelah menghirup tetesan tersebut.

TBC lebih mungkin menyebar ketika orang menghabiskan banyak waktu bersama di ruangan tertutup. Oleh karena itu, TBC lebih mudah menyebar di tempat orang tinggal atau bekerja bersama dalam jangka waktu yang lama. Selain itu, TBC lebih mudah menyebar di tempat berkumpulnya banyak orang.

Gejala Tuberkulosis (TBC)

Beberapa orang yang tertular Mycobacterium tuberculosis, bakteri penyebab TBC, tidak mengalami gejala, kondisi ini dikenal sebagai TBC laten. TBC dapat tetap tidak aktif selama bertahun-tahun sebelum berkembang menjadi penyakit TBC aktif.

TBC aktif biasanya menyebabkan banyak gejala, meskipun gejala biasanya terkait dengan sistem pernapasan, gejalanya juga dapat memengaruhi bagian tubuh lain, tergantung dimana bakteri TBC tumbuh. Gejala yang disebabkan oleh TBC pada paru-paru meliputi:
Batuk yang berlangsung lebih dari 3 minggu.

  • Batuk berdarah atau dahak (lendir).

  • Nyeri dada.

Gejala umum TBC meliputi:

  • Kelelahan yang tidak dapat dijelaskan.

  • Kelemahan.

  • Demam.

  • Menggigil.

  • Keringat malam.

  • Kehilangan nafsu makan.

  • Penurunan berat badan.

Selain gejala umum, TBC yang menyebar ke organ lain juga dapat menyebabkan:

  • Darah dalam urine dan hilangnya fungsi ginjal, jika TBC menyerang ginjal.

  • Nyeri dan kaku punggung, kejang otot, dan kelainan tulang belakang jika TBC menyerang tulang belakang.

  • Mual dan muntah, kebingungan, dan kehilangan kesadaran jika TBC menyebar ke otak.

9. Bronkitis

Bronkitis adalah peradangan pada lapisan saluran bronkial, yang membawa udara ke dan dari paru-paru. Penderita bronkitis sering kali mengeluarkan lendir yang mengental dan berubah warna. Bronkitis dapat bersifat akut atau kronis.

Bronkitis akut sering kali berkembang dari pilek atau infeksi  saluran pernapasan lainnya dan sangat umum terjadi. Sementara itu, bronkitis kronis, suatu kondisi yang lebih serius, adalah iritasi atau peradangan terus-menerus pada lapisan saluran bronkial.

Penyebab Bronkitis

Bronkitis akut biasanya disebabkan oleh virus, umumnya virus yang sama yang menyebabkan pilek dan flu (influenza). Penyebab paling umum bronkitis kronis adalah merokok. Polusi udara, debu, atau gas beracun di lingkungan atau tempat kerja juga dapat berkontribusi terhadap bronkitis kronis.

Gejala Bronkitis

Baik untuk bronkitis akut maupun kronis, tanda dan gejalanya meliputi:

  • Batuk.

  • Produksi lendir (dahak), yang bisa berwarna bening, putih, abu-abu kekuningan, atau hijau (jarang, mungkin lendir dapat bercampur darah).

  • Kelelahan.

  • Sesak napas.

  • Demam ringan dan menggigil.

  • Ketidaknyamanan di dada.

Jika Anda mengalami bronkitis akut, Anda mungkin mengalami gejala pilek, seperti sakit kepala ringan atau nyeri tubuh. Meskipun gejala ini biasanya membaik dalam waktu seminggu, Anda mungkin tetap memiliki batuk yang mengganggu selama beberapa minggu.

Bronkitis kronis didefinisikan sebagai batuk produktif yang berlangsung setidaknya tiga bulan, dengan serangan berulang yang terjadi setidaknya selama dua tahun berturut-turut. 

Jika Anda memiliki bronkitis kronis, kemungkinan Anda akan mengalami periode ketika batuk atau gejala lainnya memburuk. Pada saat itu, Anda mungkin mengalami infeksi akut selain bronkitis kronis.

10. Hipertensi Pulmonal

Hipertensi pulmonal adalah jenis tekanan darah tinggi yang memengaruhi arteri di paru-paru dan sisi kanan jantung. Hipertensi pulmonal berbahaya karena mengganggu aliran darah melalui jantung dan paru-paru. Tekanan darah tinggi di arteri pulmonal menyebabkan arteri ini menjadi sempit. Akibatnya, jantung harus bekerja lebih keras untuk memompa darah yang kurang oksigen ke paru-paru.

Penyebab Hipertensi Pulmonal

Penyebab hipertensi pulmonal sangat bervariasi tergantung pada jenis hipertensi pulmonal yang Anda derita. Hal ini melibatkan sejumlah penyakit dan kondisi mendasar serta paparan lingkungan (toksin dan obat-obatan).

Gejala Hipertensi Pulmonal

Gejala hipertensi pulmonal berkembang secara perlahan. Anda mungkin tidak menyadarinya selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Gejala semakin parah seiring berkembangnya penyakit. Gejala hipertensi pulmonal meliputi:

  • Sesak napas, awalnya saat berolahraga dan akhirnya saat istirahat.

  • Warna kulit biru atau abu-abu akibat rendahnya kadar oksigen. Tergantung pada warna kulit Anda, perubahan ini mungkin sulit atau mudah terlihat.

  • Tekanan atau nyeri dada.

  • Pusing atau pingsan.

  • Denyut nadi cepat atau detak jantung yang berdebar kencang.

  • Kelelahan.

  • Pembengkakan di pergelangan kaki, tungkai, dan perut.

Kapan Harus ke Dokter?

Batuk berdarah juga bisa menjadi tanda kondisi medis serius. Hubungi dokter Anda jika Anda mengalami salah satu dari gejala berikut:

  • Darah dalam lendir yang berlangsung lebih dari seminggu, sangat parah atau semakin parah, atau muncul secara berkala dari waktu ke waktu.

  • Nyeri dada.

  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja.

  • Keringat berlebihan di malam hari.

  • Demam lebih tinggi dari 38 derajat Celsius.

  • Sesak napas saat melakukan aktivitas biasa.

Ketika Anda mengalami batuk berdarah, langkah pertama yang harus diambil adalah berkonsultasi dengan dokter atau profesional kesehatan. Gejala-gejala tersebut bisa menjadi indikator masalah serius dalam sistem pernapasan atau tubuh secara keseluruhan. 

Berobat di Rumah dengan Homecare Dokter

Homecare Dokter by Klinik Kirana menawarkan layanan kesehatan di rumah yang praktis dan tepercaya, seperti dokter panggilan ke rumah, suster panggilan ke rumah, infus ke rumah, dll. Homecare Dokter juga berkomitmen untuk menyediakan tenaga medis profesional dan berpengalaman sesuai kebutuhan Anda.

Dengan berkonsultasi di Homecare Dokter, Anda dapat dengan cepat mengidentifikasi penyebab batuk berdarah yang Anda alami, mendapatkan penanganan yang tepat, dan mengobati batuk berdarah sesuai dengan kondisi Anda. Yuk, segera hubungi kami disini: Layanan Dokter ke Rumah.

Artikel ini disusun oleh Mirna S. Tim Medis Klinik Kirana

Sudah ditinjau oleh: dr. Hadi Purnomo - Kepala Dokter Klinik Kirana

Baca proses editorial Klinik Kirana disini: Proses Editorial

  • Image by 8photo on Freepik: https://www.freepik.com/free-photo/young-man-suffering-from-cough-shirt-cardigan-looking-sick-front-view_17518708.htm
  • Cleveland Clinic. Coughing Up Blood. Diakses pada 07/01/2024, dari https://my.clevelandclinic.org/health/symptoms/17696-coughing-up-blood
  • Cleveland Clinic. Pulmonary Hypertension (PH). Diakses pada 08/01/2024, dari https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/6530-pulmonary-hypertension-ph
  • Healthline. Everything You Need to Know About Chronic Obstructive Pulmonary Disease (COPD). Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.healthline.com/health/copd
  • Healthline. Everything You Need to Know About Pneumonia. Diakses pada 07/01/2024, dari https://www.healthline.com/health/pneumonia
  • Healthline. Tuberculosis. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.healthline.com/health/tuberculosis
  • Healthline. Why Am I Coughing Up Blood? Diakses pada 07/01/2024, dari https://www.healthline.com/health/coughing-up-blood
  • Kazuki Hayashi, Jun Hanaoka, dan Yusuke Kita. Bronchial artery aneurysm presenting with epigastric pain that improves with vomiting. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC9112191/
  • Mayo Clinic. Bronchitis. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/bronchitis/symptoms-causes/syc-20355566
  • Mayo Clinic. COPD. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/copd/symptoms-causes/syc-20353679
  • Mayo Clinic. Lung cancer. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/lung-cancer/symptoms-causes/syc-20374620
  • Mayo Clinic. Pneumonia. Diakses pada 07/01/2024, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/pneumonia/symptoms-causes/syc-20354204
  • Mayo Clinic. Pulmonary embolism. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/pulmonary-embolism/symptoms-causes/syc-20354647
  • Mayo Clinic. Pulmonary hypertension. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/pulmonary-hypertension/symptoms-causes/syc-20350697
  • Mayo Clinic. Tuberculosis. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tuberculosis/symptoms-causes/syc-20351250
  • Mayo Clinic. Vasculitis. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/vasculitis/symptoms-causes/syc-20363435
  • Medical News Today. Coughing up blood: 7 possible causes. Diakses pada 07/01/2024, dari https://www.medicalnewstoday.com/articles/coughing-up-blood
  • Verywell Health. The Different Types of Chest Trauma and Injuries. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.verywellhealth.com/chest-trauma-3913241
  • Verywell Health. Why Am I Coughing Up Blood? Diakses pada 07/01/2024, dari https://www.verywellhealth.com/coughing-up-blood-possible-causes-2249394
  • WebMD. Hemoptysis (Coughing Up Blood). Diakses pada 07/01/2024, dari https://www.webmd.com/lung/coughing-up-blood
  • Yasunori Iida, Toru Saguchi, Norihiko Ikeda, dan Hitoshi Ogino. Bronchial artery aneurysm. Diakses pada 08/01/2024, dari https://www.jvascsurg.org/article/S0741-5214(12)00234-0/fulltext
Artikel Terkait
Artikel Terbaru